-->

Hacker or Cracker ?

Di jaman sekarang ini, kasus cyber crime sudah merajarela dimana-mana bahkan di salah satu bank di Indonesia sendiri yang baru-baru ini memakan banyak korban dan uang yang dicuri pun sangat banyak. Kegiatan cyber crime biasanya dilakukan secara berkelompok atau lebih dari 1 orang. Istilah yang dipakai oleh para cyber sendiri ada banyak, tapi di artikel kali ini saya akan menjelaskan beberapa istilah dalam cyber crime.

Hacker dan Cracker merupakan istilah dalam keamanan jaringan yang memiliki makna yang berbeda

Istilah Dalam Dunia Cyber Crime

Hacker dan Cracker adalah sikembar yang memiliki karakter dan kepribadian yang berbeda. Si Hacker biasanya memiliki sifat yang positif, jika si Cracker memiliki sifat sebaliknya dari si Hacker.

1. Hacker

Hacker adalah seorang yang mempunyai keinginan untuk mengetahui secara mendalam mengenai kerja suatu system, komputer atau jaringan komputer, sehingga menjadi orang yang ahli dalam bidang penguasaan sistem, komputer atau jaringan komputer. Sedangkan Hacking yaitu sikap dan kemampuan yang pada dasarnya harus dipelajari sendiri. Istilah hacker yang sering kita salah artikan mengenai hal-hal yang merusak/ hack seperti hack facebook, hack email, hack jaringan dll. Tetapi sebetulnya Hacking adalah Ilmu seni, seni keamanan jaringan komputer, tidak semua hacker itu jahat ada juga yang baik.

Sifat-Sifat Hacker

  1. Mempunyai kemampuan menganalisa kelemahan suatu sistem atau situs. Sebagai contoh : jika seorang hacker mencoba menguji suatu situs dipastikan isi situs tersebut tak akan berantakan dan mengganggu yang lain. Biasanya hacker melaporkan kejadian ini untuk diperbaiki menjadi sempurna. Bahkan seorang hacker akan memberikan masukan dan saran yang bisa memperbaiki kebobolan system yang ia masuki. 
  2. Hacker mempunyai etika serta kreatif dalam merancang suatu program yang berguna bagi siapa saja. 
  3. Seorang Hacker tidak pelit membagi ilmunya kepada orang-orang yang serius atas nama ilmu pengetahuan dan kebaikan. 
  4. Seorang hacker akan selalu memperdalam ilmunya dan memperbanyak pemahaman tentang sistem operasi.

Etika Hacker

  • Di atas segalanya, menghormati pengetahuan & kebebasan informasi. 
  • Memberitahukan sistem administrator akan adanya pelanggaran keamanan/lubang di keamanan yang dilihat. 
  • Tidak mengambil keuntungan yang tidak fair dari hack. 
  • Tidak mendistribusikan & mengumpulkan software bajakan. 
  • Tidak pernah mengambil risiko yang bodoh. 
  • Selalu mengetahui kemampuan sendiri. 
  • Selalu bersedia untuk secara terbuka/bebas/gratis memberitahukan & mengajarkan berbagai informasi & metode yang diperoleh. 
  • Tidak pernah meng-hack sebuah sistem untuk mencuri uang. 
  • Tidak pernah memberikan akses ke seseorang yang akan membuat kerusakan. 
  • Tidak pernah secara sengaja menghapus & merusak file di komputer yang dihack. 
  • Menghormati mesin yang dihack, dan memperlakukan mesin yang dihack seperti mesin sendiri.

2. Cracker

Cracker adalah sebutan untuk mereka yang masuk ke sistem orang lain dan cracker lebih bersifat destruktif, biasanya di jaringan komputer, secara sengaja melawan keamanan komputer, men-deface (merubah halaman muka web) milik orang lain bahkan hingga men-delete data orang lain, mencuri data dan umumnya melakukan cracking untuk keuntungan sendiri, maksud jahat, atau karena sebab lainnya karena ada tantangan. Beberapa proses pembobolan dilakukan untuk menunjukan kelemahan keamanan sistem.

Hacker or Cracker differen

Sifat-Sifat Cracker

  1. Mampu membuat suatu program bagi kepentingan dirinya sendiri dan bersifat destruktif atau merusak dan menjadikannya suatu keuntungan. Sebagai contoh : Virus, Pencurian Kartu Kredit, Pembobolan Rekening Bank, Pencurian Password E-mail/Web Server dsb. 
  2. Bisa berdiri sendiri atau berkelompok dalam bertindak.  
  3. Mempunyai website atau channel dalam IRC yang tersembunyi, hanya orang-orang tertentu yang bisa mengaksesnya.  
  4. Mempunyai IP address yang tidak bisa dilacak.  
  5. Kasus yang paling sering ialah Carding yaitu Pencurian Kartu Kredit, kemudian pembobolan situs dan mengubah segala isinya menjadi berantakan.

3. Carder

Selain hacker dan cracker, carder adalah kejahatan yang berupa pencurian dalam bentuk materi melalui media kartu kredit dengan cara membypass password aslinya. Carder bisa juga di disebut seseorang yg ahli dalam menjebol sistem keamanan pada kartu kredit , yang secara ilegal melalui dunia internet. Untuk kasus "pencurian" uang yang baru-baru ini terjadi di pada salah satu bank di Indonesia itu menggunakan alat skimmer. Untuk lebih lengkapnya cari aja di google hehe.

Kesimpulan

Jadi dapat diambil kesimpulannya bahwa Hacker adalah orang yang mengetahui apa yang dilakukannya, menyadari seluruh akibat dari apa yang dilakukannya, dan bertanggung jawab atas apa yang dilakukannya. Sementara Cracker adalah orang yang tahu apa yang dikerjakannya, tetapi seringkali tidak menyadari akibat dari perbuatannya. Dan ia tidak mau bertanggung jawab atas apa yang telah diketahui dan dilakukannya itu. Sedangkan Carder adalah orang yang memang mencari keuntungan sendiri dengan cara yang ilegal.



0 Response to "Hacker or Cracker ?"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel